Tuesday, 19 June 2018

A Portrait of the Artist as a Young Man, James Joyce

Ini adalah buku ketiga dari Joyce  menemani saya dalam beberapa bulan terakhir ; novel pertama yang saya baca diantara kumpulan cerpen dan naskah drama yang mengawalai perkenalan saya dengan karya-karyanya. Kisah tentang Stephen Dedalus, sang tokoh utama, yang bergulat dengan hari-harinya yang kian lama kian bertolak belakang dengan keinginan dirinya.


Besar dalam keluarga yang berpegang teguh dalam ajaran agama Katolik, membuat kedua orang tuanya memasukannya ke sebuah sekolah asrama homogen dengan dibawah naungan  Je Suit. Tentu dengan harapan jika sang anak akan tumbuh dan  menjaga nilai-nilai Katolik yang telah ditanamkan orang tuanya, namun dunia seni menjadi hal yang tak terelakan bagi Stephen.  Layaknya bocah seumurannya, ia mulai menemukan hal-hal baru yang menghisapnya kian dalam, tanpa seorangpun  yang bisa menghentikan hasratnya.

Tak banyak berbeda sebenarnya kisah dalam diri Dedalus dan Joyce. Ini bisa dibilang sebuah alterego dirinya. Konflik-konflik  yang bermunculan mulai dari nilai-nilai agama, moral dan konflik internal dalam keluarganya membuat Dedalus harus memutuskan sebuah hal besar yang akan menjadi keputusan besar dalam hidupnya.

Layaknya bom waktu yang terus disimpan rapat, lambat laun hal itu tak lagi bisa disembunyikan. Stephan Dedalus menemukan  bahwa dirinya tak sepatutnya berada disana, jika tak ingin terus menyiksa dirinya dengan segala hal yang terlihat usang baginya.

Buku ini diterbitkan hampir dari seratus tahun yang lalu. Semula  Joyce berniat membuat sebuah autobiografi dalam bentuk novel realis. Hal itu tak menemukan titik temu dengan sang penerbit hingga ia meninggalkan manuskrip tersebut dan memulai menggarap A Portrait of The Artist as a Young Man yang eksperimental.

Joyce tampak bereksplorasi banyak dalam beberapa hal,  mulai dari puisi, dialog interior yang kerap menghiasi cerita hingga arus kesadaran membuat karya ini istimewa. Disitulah kejeniusan Joyce tak bisa terbantahkan lagi. Detail-detail yang tersebar dalam cerita tak ubahnya daya magis yang mengikat.


Pada akhirnya kisah Dedalus adalah refleksi kehidupan Joyce. Tak terbantahkan. Kisah ini berangkat dari sebuah keraguan. Keraguan atas sebuah keyakinan yang terus dipaksakan hingga tak menyisakan sedikit ruang untuk mempertanyakan keyakinan itu. Pada fase itu kisah ini akan selalu mejadi hal yang menyenangkan untuk dibaca kembali kapanpun. Sehingga akan selalu ada sebuah ruang dalam pikiran yang akan terus mempertanyakan keyakinan terhadap apapun yang dianggap benar, agar keyakinan itu tak membutakan akal sehat setidaknya.



D S






























No comments:

Post a Comment